Ngambek | Part 1 - Sahabat

cerita ini berawal dari Vega-R ku yang 'ngambek' dua minggu yang lalu ...

Rabu, 29 November 2006 - dua kali sehari

Sore itu gw diajak temen gw untuk ngurusin booking studio untuk latihan musik untuk natal lpmi. Rencananya, selain booking studio kami juga ingin ke beberapa tempat untuk mengajukan proposal natal ITB. Tapi karena saat itu hujan sangat lebat, kami akhirnya hanya ke Ardan dan ke "He Cares" (sekretariat CoP). Saat itu, semuanya tampak berjalan lancar-lancar saja, tidak ada tanda-tanda dari sepeda motorku akan mogok karena kehujanan atau malah kebanjiran, secara motor gw memang belum pernah mogok gara-gara kehujanan.

Masalah mulai kelihatan setelah keluar dari sekretariat CoP, di Sumur Bandung. Mesin motor gw gak bisa nyala, walaupun sudah berulang kali di-starter :(. Akhirnya, gw dorong motor itu ke arah kampus, toh kampusku tinggal beberapa meter lagi dari tempat mogok itu. Ternyata, di belakang kampusku itu, ada tukang tambal ban. Gw berhenti sebentar di situ, dan minta tolong si bapak tukang tambal ban tersebut buat ngebenerin motorku. Akhirnya busi motorku dilepas, lalu dikeringin. Dan, puji Tuhan, motorku bisa nyala lagi :). Gw buru-buru parkir di Sunken Court karena saat itu gw harus pimpin PD rabu di sekre PMK.

PD rabu pun berlangsung lancar, meskipun gw kurang persiapan 'coz baru hari kemarinnya gw dimintai tolong untuk pimpin PD sore itu. Selesai PD itu, kami pulang masing-masing, dan gw pulang sendiri tanpa harus mengantarkan siapa-siapa. Ketika mau menyalakan motor, oh my God.... gak bisa nyala lagi :(. Berbagai upaya gw coba (kecuali bongkar busi, karena gw belum bisa -_-"). Akhirnya, gw dorong motor itu dari Sunken Court sampai ke pos satpam gerbang ganesha. Fiuh.. untungnya jalan dari belakang ke depan kampus itu menurun, jadi dengan gaya otopet yang tidak terlalu melelahkan bisa sampai juga di pos satpam depan :p.

Sampai di depan kampus, gw tanya ke pak satpam di mana bengkel terdekat dari kampus yang masih buka sampai malam (waktu itu sekitar jam setengah 9 malam). Katanya, sudah gak ada lagi bengkel yang buka jam segitu. Lalu, pak satpam itu berusaha nolongin gw, ngebantuin mengeringkan busi yang basah, yang mungkin jadi penyebab mogoknya motor gw. Tapi, usaha ini masih sia-sia, busi itu sudah dikeringin, tapi motorku tetep belum nyala :(. Anyway, thanks to pak satpam yang sudah mencoba menolong :) Akhirnya, gw pulang ke rumah naik angkot. Fiuh.. sudah lama juga gak naik angkot, untungnya gak ketiduran (lagi) di angkot :p


Kamis, 30 November 2006 - sahabat sejati

Gw datang ke kampus pagi-pagi, biar gak telat ngasistenin praktikum. Sebelum ke labtek V, gw menyempatkan diri ke pos satpam untuk mengecek motor dan mencoba apa sudah bisa nyala lagi. Dan ternyata, memang belum nyala juga. Lalu, gw kepikiran untuk minta tolong teman supaya siangnya nanti ada yang bantuin gw. Aneh kan, kalo siang-siang gw dorong motor tanpa arah tujuan yang jelas :p. Selesai praktikum, gw nunggu temen gw yang mau bantuin gw, tapi dia tak kunjung datang juga karena dia baru bangun tidur -_-" well, yang penting sih dia dah mau datang ... thanks to Totot :). Lalu, gw minta tolong salah seorang teman di himpunan, eh dia malah menjawabnya dengan bercanda ... "asal ditraktir ya" ... Dalam hati gw berkata "D*mn, orang lagi kesusahan kok malah dimintain nraktir." Saat itu gw jadi kesel banget, akhirnya gw langsung ke pos satpam sendirian. Gw coba nyalain mesin motor gw ... dan, "grung......" motor gw nyala lagi \(^0^)/. Praise the Lord! Gw langsung panasin mesinnya sebentar, trus parkir di labtek V. Hari itu gw gak jadi ke bengkel.

Hari itu gw belajar, bahwa sahabat sejati adalah sahabat yang akan selalu ada, baik dalam suka maupun dalam duka. Mungkin ada saatnya, semua sahabat kita tidak bisa membantu kita. Tapi, aku sangat beruntung memiliki satu Sahabat di Atas Sana yang selalu siap menolongku.

bersambung ...
Part 2 - Penyertaan
Part 3 - Pay It Forward

No comments :