Ngambek | Part 2 - Penyertaan

prekuel...


Selasa, 5 Desember 2006 - loh, ini bengkel -_-"

Setelah beberapa hari, gw ngerasa motor gw sudah baik-baik saja. Hari itu gw pulang dari kampus agak malam sekitar jam 9. Malam itu memang lagi hujan. Saat di jalan, gw sudah berusaha untuk menghindari genangan-genangan air. Asumsiku saat itu, motorku mogok gara-gara businya kecipratan air dari genangan yang gw lewatin. Semuanya berjalan lancar-lancar saja sampai gw lewat di Jl. Gunung Batu, di belakang IPTN. Tiba-tiba ... stop. Mesin motorku mati :(. Oh my God, hujan-hujan gini dorong motor sendirian, malam-malam pula, huh :(. Akhirnya gw dorong motorku sejauh kira-kira 50 meter, sampai gw menemukan tempat untuk berteduh.

Di tempat itu gw bisa berteduh sejenak sambil berdoa semoga motorku nyala lagi. Setelah mengunggu beberapa menit, gw coba nyalain mesinnya ... dan, belum bisa nyala juga -_-". Mas-mas yang di sebelahku yang sudah dari tadi di luar, nanyain "Mogok ya, mas ?" "Iya nih, mungkin businya basah." Gw sudah agak panik gitu deh, soalnya hari itu sudah malam banget dan mungkin sudah gak ada lagi bengkel yang masih buka, dan juga gw belum makan malam :(. Motorku mau dititipin di mana ya, masa' harus dituntun sampai rumah T_T ?? Lalu, gw tanya mas-mas di sebelahku tadi, "Mas, bengkel terdekat dari sini di mana ya, mas ?" "Ini bengkel, mas :) (sambil menunjuk ke dalam) " ... Gw sempat sedikit bengong ... Thank God, rencana-Mu benar-benar ajaib. Ternyata tempat gw berteduh itu adalah pelataran dari sebuah bengkel motor. :)

Lalu, si mas itu tadi memanggil seorang temannya di dalam bengkel untuk nolongin gw. Setelah diotak-atik, katanya sih perapian gw agak bermasalah. Loncatan bunga api listriknya terlalu kecil, jadi gak bisa mesinnya tidak bisa nyala (untuk detailnya coba tanya anak teknik mesin aja deh, gw juga belum ngerti ;p). Setelah diotak-atik lagi, puji Tuhan, mesinnya bisa nyala lagi \(^-^)/. Gw pun bisa pulang ke rumah dengan tenang, tanpa harus nitipin atau ngedorong motor.


Rabu, 6 Desember 2006 - nyala dong, dongdorongdongdong ....

Rabu sore sekitar jam 4 sore, rencananya gw mau nge-follow up beberapa proposal natal yang sudah beredar sama Andreas. Tapi, sore itu tiba-tiba hujan deras banget. Akhirnya gw cuma sempat ke BLCI ambil sertifikat TOEIC, trus ke gerbang belakang ngebatalin rencana semula sama Andreas. Tepat di depan gerbang belakang kampus, loh mesin motorku kok mati lagi :(( hwa..... what the ****. Fortunately, mogoknya di gerbang belakang, jadi tinggal didorong beberapa meter lagi sampai ke parkir belakang itb. Gw cuma bisa berharap nanti sore mesinnya nyala lagi 'coz gw mau dateng ke acara natalnya lpmi.

Jam 6 sore, setelah ngobrol-ngobrol sama beberapa orang yang mau ikut natalan lpmi, gw coba nyalain motor lagi, sambil berharap mesinnya bisa nyala. Dalam hati gw bilang, "Tuhan, tolong nyalakan mesin ini ya Tuhan. Aku ingin bisa datang natalan lpmi." Dan, puji Tuhan, mesinnya nyala \(^0^)/. Berarti, Tuhanku bener-bener ingin gw datang ke acara itu. Sampai gw pulang ke rumah lagi, motorku tetap baik-baik saja. Padahal sempat untuk nganterin temenku dulu yang rumahnya jauh. But, everything was well done. Again, thank God :)

bersambung...
Part 3 - Pay It Forward

No comments :