BlackBerry dan Email Junk

Salah satu gadget yang sedang naik daun saat ini adalah BlackBerry (BB). Di kota-kota besar di Indonesia, terutama di Jakarta, pengguna BB mungkin bisa dianggap orang paling gaul sedunia, mungkin juga karena Obama pakai BB. Tim pemasaran BB pun sepertinya pintar memanfaatkan pasar Indonesia yang cenderung konsumtif terhadap barang-barang berharga tinggi, karena kebanyakan dari mereka membeli sesuatu bukan karena kebutuhan, melainkan karena gengsi.

BlackBerry - ©WildeHerb

Suatu hari seorang teman bertanya kepada saya, BB itu sebenarnya apa sih. Dia bertanya demikian karena teman-temannya yang kaya banyak yang membeli BB. Adapun sebenarnya BB hanyalah sebuah smartphone yang dilengkapi dengan teknologi email-push. That's it! Menurut saya, tidak ada yang spesial dari BB kecuali email-push-nya. BB = smartphone + email-push.

Lalu, apa itu email-push? Email-push merupakan teknologi yang memungkinkan kita bisa menerima email mirip seperti saat kita menerima SMS. Jadi, setiap ada email masuk inbox kita, email tersebut akan langsung dikirimkan dari server ke client BB secara otomatis tanpa campur tangan pengguna. Berbeda dengan teknologi pada mobile phone biasa, kita menerima email hanya setelah kita secara aktif mendownload email-email tersebut dari server (POP3, IMAP), seperti halnya dalam menggunakan Outlook atau Thunderbird. Teknik ini sering disebut email-pull, kebalikan dari email-push.

Maraknya penggunaan BB ternyata berpengaruh pada trafik email karena pengguna BB jadi lebih mudah menerima dan mengirim email. Namun, karena tampilan layar gadget yang relatif kecil, pengguna BB (dan ponsel lainnya) biasanya malas untuk menulis email yang panjang lebar. Akibatnya, email yang dikirim pun disingkat-singkat dan tak jarang berupa junk! Untuk yang terakhir ini, saya sering geregetan sendiri. Sebuah diskusi panjang lebar di suatu milis serius (bukan milis junk) malah dicemari dengan sebuah email yang cuma 1 kalimat, itu pun out of topic -_-". Bahkan ada juga email yang cuma beberapa huruf, seperti "??". Andai email seperti itu untuk membahas topik junk, saya tentu memakluminya. Tapi kalau di topik yang bukan junk, bukankah itu pertanda orang yang tidak mengerti netiket?! Dengan email junk seperti itu ditambah signature "Sent from my BlackBerry", "Powered by BlackBerry" atau sejenisnya, menurut saya hal ini malah lebih berkesan pamer, sok gaul...

Akhir kata, jika Anda bukan orang yang mobile atau Anda jarang pakai email, BB bukanlah pilihan yang tepat bagi Anda kecuali kalau Anda sedang bingung membelanjakan uang Anda :). Dan, mari kita baca lagi netiket, terutama dalam berkomunikasi via email.

cheers...

31 comments :

  1. lebih gengsi lagi kalo make windows mobile trus dikasi BBconnect *kek gw :P

    ReplyDelete
  2. biasa nggri, latah... :P
    tp kalo dikasi blackberry ga nolak kok, hehehe.

    ReplyDelete
  3. Huehehe.. galak banget bung anggri. menurun dari Madam ya? :D

    Btw, klo temen2 gw sih biasanya pake blackberry karena dorongan kantor (difasilitasi). Jadi menurut saya, klo bukan kebutuhan bisnis, agak terlalu berlebihan sih beli blackberry. Setuju dengan yg Anggri bilang, blackberry itu cuma smartphone biasa plus push email (apalagi ga enak dipake main game :p)

    ReplyDelete
  4. Kalau gw males pake blackberry, Mau kerja tiap hari? Hahaha..

    ReplyDelete
  5. @Fajar:
    ceilee.. MSP 'diharusin' pake WM yah.. ;))

    @David:
    sama lah itu.. gw juga kalau dikasi gak nolak (rejeki ga boleh ditolak :) .. tapi nantinya (mungkin) bingung dijual ke siapa.. yang jelas, bukan buat ngejunk lah.. :)

    @Yohanes:
    he? tulisan saia emang terkesan galak ya? ^ ^"

    @Brahmasta:
    pas libur, matiin aja BB nya.. :P

    ReplyDelete
  6. *lirik2 yg suka pake signature kayak gitu*
    xixixixixi...

    iya, tulisan lo galak gri :P

    ReplyDelete
  7. sabar kak anggri...tarik nafas dulu deh

    kalo aku sih salut banget sama tim marketingnya.

    ReplyDelete
  8. @rani:
    kalo temen kita itu emang karena ada tulisan [junk] di subjeknya.. it's okay lah.. ;D

    @dwi:
    waktu nulis ini juga sambil tarik-hembus nafas kok..
    kalau nggak, mati dong.. :P hehe..

    ReplyDelete
  9. temennya itu maksudnya aku??
    hehehe...
    kenapa namanya blackberry ya, bukan blueberry atau strawberry ajah...yum yum...

    ReplyDelete
  10. @felicia:
    ge er ih :P .. iya kok, itu elu.. hehe.. ;D
    mungkin bosnya lebih suka warna item daripada biru.. :P

    ReplyDelete
  11. nokia juga ada yang bisa push email kok. harga lebih murah juga, lebih tipis hehe kalo ga salah e61.

    ReplyDelete
  12. @aloy:
    wah.. jangan" lu part time jadi spb nokia ya, loy? ;))

    ReplyDelete
  13. belom mampu beli blackberry :D
    masih setia ma nokia n soner

    ReplyDelete
  14. @easy:
    sama.. saya juga masih setia sama siemens & lg.. :D

    ReplyDelete
  15. signaturenya bukan bermaksud gaul ato sok pamer kali, tapi dah settingan default kali ... dan orang2 kan pada males gantiin settingannya :p

    ReplyDelete
  16. Denger kata BlackBerry, di mata orang gaptek seperti saya enaknya dimaem... hehehe.. :p

    ReplyDelete
  17. @GiE:
    saia dari dulu juga taunya blackberry itu nama buah..
    *tapi sampai sekarang belum pernah memakannya :|

    ReplyDelete
  18. heyhooo :)
    yep..BB = smartphone+push email.
    dr dulu jg cm itu doang image gw ttg BB, fitur lainnya mah smartphone lain banyak yg lebi cihuy..hehe, n survey membuktikan BB user jd autis smua ma BBnya..hahaa

    makanya gw males beli, dikasi mah ga nolak..heh heh

    ReplyDelete
  19. cek-2 filter di mail..send [junk] to trash
    untung blm make :)
    tp kadang komen OOT di blog pun saya pass aja lah..
    delete kalo cuman makian ngga jelas
    kl dibiarin (spt jg copy-paste) berarti membiarkan org lain menjadi korban yg sama :D

    ReplyDelete
  20. BB dan Nokia E71 bagusan mana yah? BB punya kamera ga?

    ReplyDelete
  21. Kalo udah kerja dan mesti berurusan dengan email penting tiap hari mah wajar ya Nggri pake BB. Nah ini, gw liat anak SMP pake BB, such a show off.

    Gw sendiri blom pernah ngulik sih (ya emang ga ada barangnya untuk diulik :P), gatau juga bakal cocok atau nggak. I don't need one (yet) also.

    ------

    Sent from my own-built Desktop :P

    ReplyDelete
  22. wew...
    theme baru....
    makan2 dunks....
    wkwkkwkw....
    btw, makan2 intermedia yang telah DIJANJIKAN belum juga terealisasi T_T
    koq, headernya diganti?

    ReplyDelete
  23. @nyun.yuni:
    semua orang juga kalau dikasi, pasti gak nolak.. ;)) hehe..

    @dani:
    beberapa [junk] malah menghibur loh (tentunya dalam dosis yang tepat).. :D

    @lex:
    wah, saia belum pernah pegang keduanya.. :|

    @echaboy:
    anak smp pake BB? wuih.. bokapnya kira-kira pake apa ya?? :D

    @joice:
    wah, komentar OOT nih.. header sebelumnya disimpan dulu, kapan-kapan dipasang lagi.. :)

    ReplyDelete
  24. semua pasti ada plus-minus nya dalam setiap hal, & tidak semua org spt yg kalian bicarakan.
    topiknya jadi tidak netral ni...tidak perlu mengomentari lah... kacuali kalau mau bahas ttg teknologinya, gw akan ikutan.


    hahaha, sekilas seperti orang sirik.
    you will understand when you have one of those.
    piss bro2 & sis2. ;)

    ReplyDelete
  25. Setuju, yang ga penting jadi makin penting sekarang di dunia ini.

    ReplyDelete
  26. @Lolo:
    itulah ajaibnya skill marketing.. -.-

    ReplyDelete
  27. Setuju, BB nggak penting2 banget.
    Tapi kita Indonesia suka latah, ikut2an apa yg lagi trend. Apalagi BB bisa bikin image dan pede berlipat ganda, BB di Indonesia laris bak kacang goreng.

    ReplyDelete
  28. BlackBerry memang menarik karena "always on", "always connected".

    Ditambah lagi, BlackBerry kalau dicuri nggak bisa dipake lagi service BlackBerry nya (walaupun masih bisa internetan gprs/3G), tapi koneksi ke RIM diblok karena tiap device ada PIN BlackBerry. Jadi beli BlackBerry lebih aman dari copet, hahaha.

    ReplyDelete
  29. "Akhir kata, jika Anda bukan orang yang mobile atau Anda jarang pakai email, BB bukanlah pilihan yang tepat bagi Anda"

    Mas, sekarang BB buat facebookan, bukan cuman buat email aja lho.

    ReplyDelete
  30. Yang jualan BB bilangnya ini bagian dari gaya hidup.
    Soal email pendek2 dari pengguna blackberry, iya memang benar banyak yang begitu. Tapi biar pendek, nggak pernah lupa nulis: Powered by BB.
    hehehe

    ReplyDelete
  31. Mungkin user yg dimaksud di penjelasan di atas menggunakan autotext pada hanset nya tanpa dia sadar kalau tampilan pada web browser akan berubah.

    kalau signature email , sdh banyak pengguna HH ini yang menghapusnya , paling digunakan buat send email ke komunitas nya.

    kemudian BB sulit tulis email yang panjang, ya klu itu end user nya yang gag ngerti ya kalau mau tik kayak PC memang rada sulit. Jadi yang jelas semua harus di Tulis buat versi doc. dan ya tinggal copy paste di dalam , jika format email yang berubah seperti laporan buat apa di tik terus , kan cukup reply all and edit subjek, att, tanggal dan sebagainya. dan kalau di milis atau forum buat apa juga bales panjang-panjang prinsip milis ma forum kan "singkat, jelas, padat dan dimengerti"

    BB hanya buat email "mungkin fungsi utama ya mas", sebenarnya BB tuh sama kayak PDA jadi Komputer di Tangan mu, Mo download apa aja juga bisa , Mau buat apa aja juga bisa sama seperti Komputer berukuran Mini.

    and kalau ada anak SMP atau SMA pake BB wajar juga asal digunain buat nambah ilmu nya , kayak cari-Cari materi pelajaran dan Lainnya.

    Yang salah itu kalau punya BB tapi digunain buat SMS ma Telp Doang, nah ntuh baru salah.

    Saya rasa dampak BB ini udah nurunin angka dugem anak muda , ya karena malem2 mereka lebih suka ber BB ria dari pada Ke clubing

    *Semoga Berkenan ... Salam

    *)Jangan Salahkan Teknologi , Karena Teknologi di Ciptakan untuk suatu kemajuan dan bukan untuk pembodohan

    ReplyDelete